CEO FTX Terbaru Mengatakan Keruntuhan Perusahaan Lebih Buruk Daripada Enron

- Rabu, 14 Desember 2022 | 16:33 WIB
Kebangkrutan FTX dianggap lebih buruk dari Enron menurut CEO baru Grup FTX John J. Ray III  yang sebelumnya mengawasi kebangkrutan Enron. (Natasya Putri)
Kebangkrutan FTX dianggap lebih buruk dari Enron menurut CEO baru Grup FTX John J. Ray III yang sebelumnya mengawasi kebangkrutan Enron. (Natasya Putri)

  HarianKripto.id - Runtuhnya pertukaran cryptocurrency disebabkan oleh "penggelapan lama yang sederhana," menurut CEO baru Grup FTX John J. Ray III, yang mengawasi kebangkrutan Enron pada tahun 2006, menyebutkan bahwa keruntuhan FTX sebagai "kebangkrutan tanpa kertas" yang belum pernah dia alami sebelumnya. 

Ray ditanya dalam sidang DPR apakah keruntuhan FTX lebih buruk daripada Enron

"Yang ini tidak biasa dalam arti bahwa secara harfiah tidak ada pencatatan apa pun," kata Ray pada sidang Komite Jasa Keuangan DPR pada hari Selasa. "Perusahaan multi-miliar dolar ini menggunakan QuickBooks."

Baca Juga: Nasib Crpyto yang Saling Bertentangan di Timur Tengah

Ray menjelaskan bahwa tidak ada "dewan independen" yang mengatur FTX, tetapi infrastruktur perusahaan sangat canggih dalam cara mereka menyembunyikan apa yang telah mereka lakukan begitu lama.

"Ini benar-benar penggelapan kuno," katanya. "Ini hanya mengambil uang dari pelanggan dan menggunakannya untuk tujuan mereka sendiri. Tidak canggih sama sekali. Canggih mungkin dalam cara mereka menyembunyikannya dari orang."

Ray mengatakan keruntuhan perusahaan ditakdirkan untuk terjadi tetapi menolak untuk berpendapat apakah Komisi Sekuritas dan Bursa seharusnya datang melihatnya dan melakukan intervensi lebih awal.

Baca Juga: Sekelompok Orang Ditangkap di Tiongkok karena Mencuci ,7 Miliar dalam Cryptocurrency

"Perusahaan ini diposisikan secara unik untuk gagal," kata Ray.

Ray menyebutkan bahwa FTX kekurangan inventaris dana, akuntansi terpusat, dan manajemen risiko

Halaman:

Editor: Natasya Putri

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Apa itu Kapitalisasi Pasar?

Minggu, 29 Januari 2023 | 21:06 WIB

Bitcoin Mencapai $23,7K di Hari Rabu 

Jumat, 27 Januari 2023 | 00:39 WIB
X