Avalanche Memperkuat Layanan Infrastruktur Alibaba Cloud di Asia

- Rabu, 7 Desember 2022 | 22:34 WIB
Kemitraan Avalanche dengan Alibaba Cloud ditujukan untuk pengembangan alat yang memungkinkan pengguna untuk meluncurkan node validator pada platform blockchain publik Avalanche di Asia.  (Deo Siagian)
Kemitraan Avalanche dengan Alibaba Cloud ditujukan untuk pengembangan alat yang memungkinkan pengguna untuk meluncurkan node validator pada platform blockchain publik Avalanche di Asia.  (Deo Siagian)

HarianKripto.id - Alibaba Cloud, atau Aliyun, bagian dari raksasa e-commerce China Alibaba, mengumumkan integrasi dengan blockchain Avalanche untuk memperkuat inisiatif Node-as-a-Service perusahaan.

Kemitraan Avalanche dan Alibaba Cloud diharapkan menyediakan 'cloud' bagi peluncuran validator baru untuk avalanche

Integrasi ini akan memungkinkan pengembang Avalanche menggunakan infrastruktur plug-and-play Alibaba Cloud sebagai layanan untuk meluncurkan validator baru.

Baca Juga: Breaking News : Binance Dalam Pembicaraan Untuk Akuisisi Pertukaran Kripto Asal Indonesia

Pengembang yang mengharapkan permintaan sumber daya yang tinggi selama jam sibuk juga dapat memanfaatkan sumber daya tambahan komputasi, penyimpanan, dan distribusi  yang ditawarkan oleh Alibaba Cloud.

Menurut pengumuman tersebut, Avalanche menampung lebih dari 1.200 validator dan memproses sekitar 2 juta transaksi setiap hari. Skala kemitraan ini sangat besar, mengingat Alibaba Cloud berdiri sebagai penyedia layanan cloud Asia terbesar di kawasan Asia-Pasifik.

Sebagai bagian dari integrasi, Alibaba Cloud menjalankan promosi khusus dengan menawarkan kredit pengembang Avalanche ke salah satu layanan mereka.

Baca Juga: Pengadilan China Mengatakan Bahwa NFT Adalah Properti Virtual yang Dilindungi Undang-Undang

Avalanche sendiri mempunyai banyak proyek terkait ekosistemnya

Avalanche saat ini memberdayakan lebih dari 1.000 proyek, termasuk ekosistem keuangan terdesentralisasi (DeFi) seperti Aave, Curve, BENQi, Sushi, dan Chainlink. Kapitalis ventura China Bo Shen, mitra umum dari dana modal ventura yang disarankan oleh Vitalik Buterin, Fenbushi Capital, mengklaim telah kehilangan $42 juta dari Trust Wallet-nya.

Halaman:

Editor: Deo Siagian

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Dampak Blockchain ke Pasar Forex

Rabu, 14 Desember 2022 | 17:35 WIB

“White Paper” Rupiah Digital Akan Diterbitkan

Rabu, 7 Desember 2022 | 23:48 WIB
X