Bank Sber Rusia Menargetkan Integrasi Blockchain Dengan Ethereum dan Metamask

- Minggu, 4 Desember 2022 | 19:41 WIB
Bank terbesar di rusia ingin mengintegrasikan platform blockchain melalui jaringan Ethereum dan Metamask
Bank terbesar di rusia ingin mengintegrasikan platform blockchain melalui jaringan Ethereum dan Metamask

HarianKripto.id - Bank terbesar di Rusia, Sber ingin mengintegrasikan platform blockchainnya dengan Ethereum dan Metamask. Bank Sber Rusia yakin integrasi tersebut akan memberi pengembang lebih banyak opsi dan menciptakan peluang baru bagi pengguna.

Bank Rusia , Sber akan integrasikan sebuah platfrom melalui blockchain Ethereum

Platform blockchain yang dikembangkan oleh Sber, bank terbesar di Rusia, akan kompatibel secara teknologi dengan Ethereum, ekosistem keuangan terdesentralisasi (defi) terbesar di dunia. 

Baca Juga: FinTech Mara Meluncurkan Dompet Kripto Afrika

Selama acara tersebut, yang diselenggarakan oleh Sber Blockchain Laboratory, pemberi pinjaman menjelaskan bahwa integrasi tersebut akan memungkinkan pengembang untuk secara bebas mentransfer kontrak pintar dan seluruh proyek antara blockchainnya sendiri dan jaringan blockchain terbuka.

Menurut siaran pers, blockchain Sber juga akan mendukung integrasi dengan Metamask, dompet kripto populer yang digunakan untuk berinteraksi dengan Ethereum, yang dengannya pengguna dapat melakukan operasi dengan token dan kontrak pintar yang dihosting di platform bank.

Platform tersebut akan memungkinkan pertukaran NFT

Baca Juga: Koleksi NFT 'Snowed in' Penguin Pudy Terjual Habis Di Sotheby

Sber, sebelumnya dikenal sebagai Sberbank, menciptakan blockchainnya setelah menerima otorisasi dari Bank Sentral Rusia untuk beroperasi sebagai penerbit aset keuangan digital pada bulan Maret tahun ini. Platform ini memungkinkan peserta untuk membuat token dan kontrak pintar mereka sendiri. Pada bulan September, bank mengatakan akan mengizinkan mereka untuk menerbitkan token yang tidak dapat dipertukarkan (NFT).

Integrasi dengan sistem informasi bank memungkinkan untuk memesan pembayaran berdasarkan kontrak pintar dalam rubel Rusia. Platform ini awalnya hanya terbuka untuk badan hukum, tetapi menurut pernyataan sebelumnya, individu juga akan diberikan akses pada kuartal terakhir tahun 2022.

Halaman:

Editor: Deo Siagian

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Dampak Blockchain ke Pasar Forex

Rabu, 14 Desember 2022 | 17:35 WIB

“White Paper” Rupiah Digital Akan Diterbitkan

Rabu, 7 Desember 2022 | 23:48 WIB
X